6 Langkah Mudah Memulai Bisnis Usaha Jamur Tiram


Bisnis budidaya jamur bisa mendatangkan keuntungan besar hanya dalam beberapa minggu. Dengan begitu, Anda bisa langsung memulai usaha jamur tiram untuk mendapatkan keuntungan cukup mudah. Dengan rencana bisnis yang baik untuk ekspansi, Anda dapat memulai dari yang kecil dan berkembang. Bangunan industri kosong memiliki potensi untuk menumbuhkan jamur di lingkungan pertanian perkotaan.


Berapa Biaya untuk Memulai Peternakan Jamur?


Biaya untuk memulai budidaya jamur tentu bisa sangat bervariasi, tergantung seberapa besar operasinya di awal. Biaya dapat berkisar dari $ 3.000 hingga $ 100.000. Di industri pertanian, itu rendah di antara tanaman pemula.


Biaya utama adalah memperoleh ruang yang tepat – Anda memerlukan bangunan dengan lantai beton di mana Anda dapat menyediakan ventilasi dan kontrol suhu yang memadai. Anda juga akan membutuhkan banyak ruang luar, sebaiknya dengan lantai beton.


Berikut ini contohnya : Dengan ruang tumbuh 500 kaki persegi, Anda harus menghasilkan 12.000 pon jamur setahun. Satu pon jamur saat ini dijual dengan harga $6-8 per pon. Berikut inilah cara memulai usaha jamur tiram hanya dalam enam langkah mudah : 


1. Dapatkan bibit dan substrat Anda

Anda akan membutuhkan bibit untuk memulai budaya. Anda dapat memproduksi bibit sendiri menggunakan kultur steril, atau Anda dapat membeli bibit siap-inokulasi, yang dibawa oleh pemasok. Memproduksi sendiri bisa lebih murah dalam jangka panjang, tetapi biaya awal bisa tinggi, jadi kemungkinan membeli bibit yang siap diinokulasi adalah cara yang tepat untuk Anda.


Anda juga harus membeli substrat. Banyak petani menggunakan jerami atau serpihan kayu. Jerami umumnya merupakan metode yang disukai. Anda ingin sedotan yang bisa dipotong kecil-kecil.


2. Siapkan substrat


Pertama, potong sedotan menjadi potongan-potongan pendek. Selanjutnya, basahi sedotan. Sekarang saatnya memanaskan sedotan dalam air mendidih. Lanjutkan merebus selama setengah jam lalu angkat sedotan dan tiriskan. Selanjutnya, sebarkan sedotan di atas permukaan yang bersih dan biarkan dingin.


3. Kemas kantong plastik


Sekarang saatnya mengemas kantong plastik dengan sedotan dan bertelur. Kemas dua atau tiga inci sedotan ke dalam kantong plastik dan kemudian taburkan sedikit bibit di atasnya. Ulangi ini sampai Anda hampir mengisi tas, tutup bagian atas dan buat lubang di tas.


4. Inkubasi


Sekarang waktunya inkubasi. Pertahankan area tumbuh di sekitar 78 derajat F. Tempatkan tas di unit rak. Ingatlah untuk menghentikan ancaman cahaya alami yang masuk ke dalam ruangan. Tutupi jendela dan retakan. Gunakan lampu merah "kamar gelap" saat Anda perlu memeriksa tas Anda. Saat Anda mulai melihat jamur kepala peniti kecil di dekat lubang udara di tas Anda, maka Anda siap untuk melanjutkan ke langkah berikutnya.


5. Berbuah


Untuk ruang berbuah Anda, Anda membutuhkan tingkat kelembaban yang tinggi. Suhunya harus 65 hingga 70 derajat F. Tidak seperti ruang inkubasi, Anda sebenarnya membutuhkan banyak cahaya alami—setidaknya 12 jam sehari. Untuk mengejutkan miselium Anda, yang akan memaksanya berbuah, pindahkan kantong ke tempat yang sejuk selama sehari, seperti ruang bawah tanah atau tempat sejuk lainnya, lalu pindahkan kembali ke ruang buah. Selanjutnya, potong tas, yang memungkinkan pertumbuhan jamur terjadi.


6. Panen


Tepat sebelum tutup jamur Anda benar-benar terbuka, saat itulah saatnya untuk memanen. Untuk melakukannya, putar batang sedekat mungkin dengan balok yang tumbuh. Anda sekarang telah memanen jamur Anda.


Anda dapat memulai bisnis budidaya jamur tiram untuk mendapatkan keuntungan hanya dalam enam langkah mudah. Untuk mempelajari semua dasar-dasar menanam jamur tiram, baca Menumbuhkan Jamur Gourmet Untuk Untung.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cara Top Up Pulsa Cepat dan Mudah Secara Online

6 Model Kalung Emas Terbaru Yang Patut Dicoba

Tips Memilih Tempat Kursus Film Terbaik dan Kredibel